Berlangganan Artikel Via Email

Posting Terbaru

Merubah Konsep Berpikir

|

Merubah Konsep Berpikir - Saya lagi ga mood ngapa2in. Dari kemaren bikin postingan trus hapus lagi, gitu seterusnya. Ga tau deh udah berapa postingan. wakakka. Ntah kenapa saya jadi males gini. Sejak merebaknya publisher template yang mau enaknya aja. Maren sempet negor salah satu publisher template. Jawabannya asli keren banget lho. wakkaka. Jawabannya bener2 diluar dugaan saya. Berikut cuplikannya...

Saya: boy, jgn cari gara2 publish template orang tapi link credit diganti
Saya: ato loe emang mo cari masalah

Publisher: mksdnya

Saya: loe pikir aja sendiri
Saya: seenaknya aja ganti link credit template

Publisher: coba lo pikir
Publisher: banyak
Publisher: kok yang ganti link template
Publisher: di blognya
Publisher: biasa aja

Beh, gayanya manggil Boy. wakkakaka. Tau darimana kalo ntu orang lebih muda? wekekeke. Jelas tau dunk. Bukan perkara susah untuk mengetahui identitasnya dari biodata, tempat kuliah, hingga facebooknya. hihihi. Ternyata ganti link atau menghapus link credit dari template tuh hal biasa toh. Ternyata pengetahuan dan pengalaman saya yang dangkal. wakakka.

Seterusnya ga usah ya, agak kasar ucapan saya. Soalnya waktu itu saya memang lagi emosi karena lagi ada masalah dikehidupan nyata, setelah baca jawaban diatas spontan saya langsung tambah emosi jadinya. wakakkaka. Akhirnya sih dia minta maaf dan template saya yg dipublish kemudian dihapus. Punya saya saja lho, template yg lain tetep ada. Saya bilang semuanya aja, tapi katanya sekarang blm sempat karena mau UAS. hmm. Terserahlah, saya jg ga mau terbakar emosi lebih jauh. Saya tidak akan mau ambil pusing lagi dengan kasus2 seperti ini. Whatever deh. Lebih nyaman bersikap cuek dan bodo amat. wakakaka.

Ohya, Habis percakapan itu saya nyesel lho, seandainya saya tidak dalam keadaan emosi, tentu akan menjadi percakapan yang menarik. wkakakaka. Alias mengorek lebih jauh lagi alasan2nya. Tapi sudahlah. Biarkan saja, orang Indonesia memang sudah dari dasarnya seperti ini. Termasuk saya, tidak akan luput dari kesalahan. Saya juga bukan orang yang alim dan baik, namun masih sedikit bermoral dan paham akan etika.

Trus apa hubungannya dengan judul diatas?? Konsep apa yang dirubah??

wekeke. Saya ingin mengubah konsep berpikir saya dalam hal desain template maupun perkembangan blogsphere. Template yang akan saya buat juga nantinya akan mengarah ke girly style. Artinya template yang saya buat nantinya untuk digunakan oleh blogger cewek aja. Karena blogger cewek kan lebih bisa menghargai kecuali cewek gadungan. Enakan bikin template cewek aja, kali aja ada nanti ada blogger cewe yang cakep nanya2 trus ngajak kenalan. wakakakka. Kalo bikin template cowok sih ribet, banyak maunya, trus resiko dibajaknya gede. wekekeke.

Selain itu juga saya ini blogger matre yang butuh backlink agar blog saya tetap bisa mempertahankan rangking google. Kalau tetap bertahan itu artinya saya masih bisa mencari sesuap nasi menggunakan blog ini. Maklum, saya menggantungkan hidup dari kerja online dan sama sekali tidak ada penghasilan secara offline.

Bagi Blogger yang tidak menggantungkan hidup dari kerja online tentu tidak akan terpengaruh dengan hal tersebut karena berpikir Blogging for fun atau Blogging for sharing. Tapi bagi saya Blogging for money.

Berbahagialah jika anda adalah blogger yang tidak terikat dan menggantungkan diri dari Make Money Online. Jika anda seperti saya, anda tidak akan bisa lagi merasakan senangnya menjadi seorang Blogger. Meskipun begitu, setidaknya Saya masih bersyukur karena tidak merugikan orang lain dalam mencari uang di Internet.

10 komentar:

Post a Comment