Berlangganan Artikel Via Email

Posting Terbaru

Kampanye Damai atau Kisruh

|

Kampanye Damai atau Kisruh - Kampanye Damai Pemilu Indonesia 2009,Kampanye Damai atau KisruhKampanye Pemilu Indonesia 2009 tuh heboh yah. Rame bener mulai dari konvoi, dangdutan atau jenis musik lainnya, arak-arakan, kerja bakti, dan ide-ide lain dimana semua itu hanya bertujuan untuk mencari simpati dan dukungan dari masyarakat. Kalo kampanyenya dengan hal-hal positif sih tentu saja kampanye akan berjalan tertib dan damai. Nah, kalo kampanye non-positif kebanyakan pasti akan kisruh jadinya. Sebenarnya gimana sih bentuk kampanye yang positif dan non-positif itu? nda tau juga saya :D.

Kalo dipikir-pikir, kampanye tuh cuma buang-buang duit doang(bagi caleg/partai mungkin artinya investasi awal). Ini hanya pemikiran saya yang bodoh ini lho dari segi masyarakat awam yang ga ngerti politik dan hukum. Liat deh SAMPAH-SAMPAH berserakan ditiap sisi jalan yang ditebar oleh (mungkin) semua parpol, bukankah itu sangat mengganggu dan merusak pemandangan. Katanya sih, promosi seperti itu termasuk yang paling murah :D. Trus konvoi atau arak-arakan juga mengganggu arus lalu lintas, disamping itu juga berbahaya bagi mereka sendiri sebagai simpatisan. Liat aja yang kampanye pake angkot, isinya ampe keatas2(termasuk anak2). weleh2. Ada lagi kampanye dilapangan terbuka dengan segala jenis hiburan yg ditampilkan. Yang dipentingin tuh penyampaian visi-misi dari caleg atau hiburannya?? ditambah lagi kampanye seperti ini sering memakan korban. hmmmm. Bagi parpol atau caleg berduit tentu sanggup untuk berpromosi lebih seperti membuat iklan di TV yang notabene biayanya ratusan juta hingga milyaran rupiah. Bagi calon yang sudah punya nama tentu akan memanfaatkan ketenarannya untuk menarik simpati masyarakat dengan janji2 dasyatnya. Jika terpilih dan janji tersebut gagal direalisasikan, maka cukup berkata........

"Usaha dan segala cara sudah dilakukan semaksimal mungkin, namum apa daya HARAPAN tersebut gagal duwujudkan. Namun jangan berkecil hati, jalan kita masih panjang. Karena itu tetap pilih kami pada pemilu selanjutnya"


Kalo ga kepilih lagi gimana? contoh simpel yang ada didepan mata adalah "Jalur Transportasi Monorail" yang terbengkalai tanpa ada kejelasan kelanjutannya. saya aja bingung sejak kapan arti janji dan harapan dapat disama-ratakan statusnya.

Nah kalo dilihat dari masyarakatnya sendiri gimana??? mengapa rela menjadi simpatisan sebuah parpol??? saya pernah diajak oleh seorang teman untuk ikut berkampanye. Begini ceritanya..

Teman : pren, ikutan konvoi kampanye yuk???
Saya : ga ah, males. kyk orang kurang kerjaan aja
Teman : yeee, ikut aja. kerja juga nggak lu. mayan lho dapet kaos, makan, dan mium gratis
Saya : tetep ga tertarik.
Teman : ayolah pren, semua biaya transport ato bensin ditanggung kok. trus kita juga dapet bayaran lho
Saya : bayaran?? dapet berapa??(dengan penuh semangat 45. matre mode on :D)
Teman : antara Rp10rb-Rp20rb.
Saya : wekkss, segitu doang. OOGGAAAAHHHHH...
Teman : ga gitu juga pren. tergantung parpolnya juga tajir ato ga. bayaran mah variatip pren.
Saya: NGGAAAKKK TERTARIK GUEEE.......
Teman : Ayolah, kita ga ikutan atu parpol doang kok. tapi beberapa parpor biar untung. kaos gue lengkap neh untuk semua parpol ada :D.
Saya : (keluar asep dikepala). NGEYEL AMAT NIH BOCAH(sambil nyari sendal buat dilempar)....
Teman : kabuuuuurrrrr........

Segitu menarikkah menjadi orang pemerintahan atau anggota legislatif??? segitu miskinnya kita sebagai masyarakat(sebagian kecil/besar) hingga harus mencari keuntungan dari kampanye. Bagi sebagian lainnya mungkin ada juga yang memang benar2 caleg yang ingin memperjuangkan aspirasi rakyat bukan aspirasi pribadinya, dan simpatisan yang memang benar2 rela untuk mendukung bukan karena cari keuntungan.

Saya hanya berpikir sejenak dengan bodohnya,

"Pernahkan membayangkan jumlah dana untuk kampanye disatukan semuanya?? wow, pasti banyak banget tuh. Seandainya dana tersebut dialokasikan/direalisasikan untuk hal2 kemasyarakatan seperti perbaikan2 jln dll, pembangunan, menciptakan lapangan kerja baru dan sebagainya tentu akan sangat baik demi meningkatkan taraf hidup dan layanan kemasyarakatan. Walaupun hanya cukup untuk meningkatkan 1% saja"


Lepas dari pemikiran bodoh diatas, kenyataannya hal ntu cuma mimpi disiang bolong doang. Pemikiran itu mungkin karena nda ngertinya saya aja tentang politik dan hukum. Karena politik dan hukum memang bukan untuk dimiliki oleh rakyat jelata atau masyarakat awam.

Akhir kata(hayahhh, lagaknya), mo neriakin...........

DUKUNG KAMPANYE DAMAI PEMILU INDONESIA 2009 :D
Kampanye, Damai, pemilu, Indonesia, 2009, kampanye pemilu, Kampanye Damai Pemilu Indonesia 2009,Kampanye Damai atau Kisruh

7 komentar:

Post a Comment